Home » SEO » Mohon Maaf, Blog Ini Tidak Dofollow Lagi

Mohon Maaf, Blog Ini Tidak Dofollow Lagi

18 Jul. 201049 comments
Mohon Maaf, Blog Ini Tidak Dofollow Lagi

Setelah hampir satu tahun blog ini menerapkan Dofollow untuk link para komentator,  mulai pertengahan bulan Juni kemarin, blog ini tidak Dofollow lagi untuk link sang komentator pada postingan (untuk Top Komentator di bagian sidebar tetap Dofollow) dengan beberapa alasan dan pertimbangan. Pengertian dofollow dan nofollow, kelebihan dan kekurangannya bisa dibaca di sini.

Pertama, kebetulan blog ini ganti setting permalink, alhamdulillah traffic tidak turun dan posisi postingan serta keyword di SERP terutama Google tetap stabil karena saya redirect dari permalink lama ke permalink baru dengan memanfaatkan fitur yang ada di plugin SEO Platinum yaitu “Automatically do 301 redirects for permalink changes”. Tapi gara-gara ganti permalink menimbulkan dampak duplikat kontent di beberapa postingan, mudah-mudahan bulan berikutnya sudah hilang duplikat kontennya.

Kedua, blog ini beberapa kali saya biarkan jadi ajang battle top komentator, padahal blognya dofollow (blogger nekat).  Gara-gara ajang tersebut, saya sering dapat warning dari beberapa komentator dan teman, Awas hati-hati kena penalty Google, komentar lainnya : emang nggak takut kena Google Sandbox mas !. Awalnya saya sih cuek aja, sampai hampir satu tahun tetap saya biarkan dofollow. Sampai akhirnya dengan berat hati saya setting blog ini menjadi Nofollow atau sudah tidak Dofollow lagi biar para peserta battle top komentator tetap ada wadah menyalurkan aspirasi heeee, dan blog ini tetap aman, aman dari tendangan penalty om Google. Kalau sekedar Page Rank terjun ke nol pokrol saya tidak terlalu risau, tapi kalau sampai dikira berternak link dan kena penalty kemudian hilang dari search engine, mungkin butuh waktu lagi untuk memulihkannya.

Dengan merubah kebijakan dari dofollow menjadi nofollow mungkin juga akan berimbas terhadap traffic walaupun sedikit, terutama yang berasal dari para pencari backlink dari blog-blog dofollow, tapi gak jadi masalah toh jumlahnya tidak seberapa paling cuman 2% dari seluruh jumlah traffic yang ada, dibandingkan jika sampai kena penalty Google akan kehilangan traffic sampai 79%, karena jumlah kunjungan blog ini hampir 79% berasal dari search engine khususnya Google, sisanya dari Yahoo, Bing, Facebook, Twitter, Digg, Blogcatalog, Mybloglog, Lintas Berita, Kaskus, Topseratus, beberapa direktori lainnya dan kunjungan langsung baik dari RSS maupun blogwalking.

Sekali lagi mohon dimaklumi dengan perubahan kebijakan ini, dan saya tetap yakin seyakin-yakinnya bahwa inti dari sebuah blog adalah konten atau isinya baik berupa tutorial, artikel, berita, sampai curhatan pribadi si empunya blog dan bagaimana cara mengemasnya dengan baik dan bisa memberikan banyak manfaat bagi para pembacanya. Jadi bukan hanya tergantung kepada apakah blog itu dofollow atau nofollow, itu hanyalah sebuah metode atau cara untuk meningkatkan traffic blog atau menerapkan semangat untuk berbagi sebagai ungkapan terima kasih kepada pengunjung. Masih banyak cara lain untuk berbagi, menyajikan konten yang  baik dan bermanfaat itu juga sudah berbagi apalagi jika diniatkan untuk pencerahan, untuk pendidikan untuk perjuangan, untuk mencerdaskan bangsa dan berdakwah (ballighuu ‘anni walau ayatan) pasti akan mempunyai nilai tambah (point plus-plus heeee …..).

Adapun yang lainnya menurut saya adalah sebagai penunjang dan komplemen atau pelengkap yang terkadang memang tidak bisa dipisahkan dari aktifitas blogging itu sendiri seperti optimasi blog baik tampilan atau navigasi, SEO, kemudahan akses (kecepatan loading blog), blogwalking dan silaturahmi, link exchange, kopdar dan lain-lain.

Dalam proses optimasi seo, kunci utamanya bukan sekedar sebuah backlink yang berasal dari blog dofollow saja. Bicara optimasi seo akan lebih baik jika proses backlink building ini berlangsung secara natural, alami dan tidak berlebihan. Kita perlu menyelaraskan backlink building bukan hanya pada link yang dofollow saja, namun juga harus berimbang dengan link yang nofollow. Setahu saya Google juga begitu, suka yang natural dan tidak berlebihan.

Menurut pendapat saya baik link dofollow maupun nofollow tetap sama-sama punya manfaat terutama untuk meningkatkan branding image anda. Dan yang tidak kalah pentingnya membangun dan mempopulerkan web/blog dibutuhkan kesabaran, konsistensi, keuletan dan tidak bisa instan. Kalau serba instan, tiba-tiba, ujug-ujug menurut saya kok malah kurang bagus. Mungkin ada yang tidak sependapat dengan kalimat terakhir?.

Mudah-mudahan artikel tentang Mohon Maaf, Blog Ini Tidak Dofollow Lagi ini bisa bermanfaat untuk anda, terima kasih.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Cara Pasang Adsense Di Bawah Judul Postingan
  2. SEO (Search Engine Optimization) dan Sejarahnya
  3. Pengertian Dofollow dan Nofollow, Kelebihan dan Kekurangannya
  4. Tips Atau Cara Menulis Yang Baik Di Blog
  5. Cara Setting Plugin All in One SEO Pack
  6. Konten Berkualitas Versi Google
  7. Cara Setting Plugin Platinum SEO Pack
  8. Cara Meningkatkan Traffic Blog
  9. Membuat Blog Bersahabat dengan Search Engine
  10. SMP, Anak SMP dan Masa Remaja
  1. 19-7-2010 at 10:53 | #1

    buat ane juga no problemo
    mao pake do atawa no
    sing penting bisa berkomen ria

    maju terus pantang mundur

    Reply

  2. 19-7-2010 at 12:56 | #2

    memang selama ini komentarnya sudah agak nyampah ya kang…

    Reply

  3. 19-7-2010 at 17:13 | #3

    tetap semangat mas alwi..

    Reply

  4. 19-7-2010 at 23:30 | #4

    Thanks jd ngerti Do follow No follow??
    great Blog..

    Reply

  5. 20-7-2010 at 09:46 | #5

    kedepan nanti kita liat pengaruhnya.. blog saya kunjungannya rata rata 300 hits unik perhari.. tp klo ga blogwalking jarang ada yang koment… apalagi pakai capacha dan akismet.. coz saya sering diserang spam robot

    Reply

  6. 21-7-2010 at 14:28 | #6

    ga apa-apa kang alwi yang pnting silaturahmi tetap terjaga.
    emang kadang-kadang dofollow tidak dimanfaatkan secara bijak oleh sebagian temen-temen blogger. Jadinya yang dikorbankan pemilik blog dofollow.
    salam hangat kang :)

    Reply

    My Little Princess Reply:

    wah maksudnya banyak yang nyepam ya mas

    Reply

  7. 22-7-2010 at 02:58 | #7

    Wah gak Dofollow lagi ya mas?
    Tp gak papa kok mas… aku tetap mencintaimu.. walaah… opo iki… :D

    Reply

    My Little Princess Reply:

    apa kabar om salam dari ayah

    Reply

  8. 22-7-2010 at 03:31 | #8

    iya emang skrg banyakan yg takut ama dofollow. katanya ngurangin jatah. tapi btw blog ini tetap “enak”, joos.thx.
    [http://www.waspbook.co.cc]

    Reply

  9. 23-7-2010 at 00:29 | #9

    karena masih awam,, saya buat blog saya dofollow aja dulu..
    tp ttp datang kesini kok kang mskpun dah gak dofollow. kan yg penting isinya

    Reply

    My Little Princess Reply:

    betul setuju sekali brother

    Reply

  10. 23-7-2010 at 00:30 | #10

    gpp kang.. dofollow dan nofollow gak bedanya kalau bagi saya.. soalnya memang bukan cari backlink.. tp cari ilmu dan saling berkunjung :D

    Reply

    My Little Princess Reply:

    ya saling mengunjungi apalagi kalau narablog ramah seperti kang alwi

    Reply

Comment pages
2+3=? (Wajib diisi)