Home » Pernikahan » Religi » Makna Hidup Dalam Kehidupan Berkeluarga

Makna Hidup Dalam Kehidupan Berkeluarga

6 Apr. 201218 comments
Makna Hidup Dalam Kehidupan Berkeluarga

Makna Hidup Dalam Kehidupan Berkeluarga. Manusia adalah makhluk psikologis yang menganut suatu makna. Dalam psikologi komunikasi ada ungkapan “world don’t mean, people mean”; kata-kata itu tak memiliki makna, manusialah yang memberikakan makna. Manusia adalah makhluk yang mampu memberikan makna terhadap obyek. Obyek yang sama mungkin diberi makna berbeda-beda oleh orang yang berbeda. senyum biasanya dimaknai sebagai keramahan tetapi bagi orang yang sedang sakit hati kepada seseorang, maka senyuman orang itu bisa dimaknai sebagai penghinaan atau ledekan. Senyuman ibu tiri sering dimaknai buruk oleh anak tirinya, berbeda dengan persepsi dengan anak kandungnya. Senyuman yang sama berdampak menyejukkan bagi seseorang dan mungkin berdampak menyakitkan bagi orang lain.

Apa makna sesuatu bergantung kepada persepsi tentang fungsi dari sesuatu itu, mata dipandang bermakna jika berfungsi untuk melihat, telinga dipandang bermakna jika berfungsi untuk mendengar, mobil dipandang bermakna jika berfungsi sebagai kendaraan. Suami dipandang bermakna oleh istrinya jika berfungsi sebagai suami, presiden dipandang bermakna oleh rakyatnya jika berfungsi sebagai pemimpin. Begitulah seterusnya segala sesuatu, tingkat bermaknanya bergantung kepada tingkat fungsinya.

Makna Hidup (The Meaning of Life)
Manusia hidup di muka bumi memiliki berbagai fungsi, bagi dirinya, bagi keluarganya, bagi masyarakatnya, bagi bangsanya, bagi dunia dan bagi alam sekitarnya. Ada orang yang merasa dirinya bermakna tetapi tidak dipandang bermakna oleh orang lain, sebaliknya ada orang yang merasa dirinya bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa, tetapi orang lain sangat menghormatinya.

Ada orang yang tinggal berada dalam suatu lingkungan dalam waktu yang lama, tetapi kehadirannya tidak berpengaruh apa-apa bagi lingkungan masyarakatnya, maka ia tidak dipandang bermakna, hadirnya tidak membuat genap, dan absennya tidak membuat ganjil. Sebaliknya ada orang yang hanya melintas sebentar dalam kehidupan masyarakat, tetapi karena kehadirannya membawa perubahan besar kepada tatanan masyarakat maka sepeninggal orang tersebut namanya masih selalu disebut, gagasannya masih selalu didiskusikan, pendapatnya masih selalu dirujuk orang. Waktu yang sebentar tetapi fungsional dalam membawa perubahan, maka kehadiran sebentar itu dipandang sangat bermakna, sehingga mungkin nama orang itu diabadikan dalam nama jalan atau gedung, atau bahkan banyak bayi lahir yang kemudian diberi nama dengan nama orang itu.

Kunci Hidup Bermakna
Hidup menjadi bermakna sangat erat hubungannya dengan pandangan hidup yang dianut. Jika seseorang memiliki pandangan hidup (way of life) yang benar, maka peluang untuk membuat makna dalam hidupnya sangat terbuka. Sebaliknya pandangan hidup yang keliru akan membuat keliru juga dalam mengambil keputusan yang akan berakhir bukan saja hidupnya menjadi kurang atau bahkan tidak bermakna, tetapi ada kemungkinan justeru merusak, merusak dirinya dan merusak orang lain. Pandangan hidup dipandu oleh konsep budaya dan oleh keyakinan agama. Budaya yang tinggi akan melahirkan makna penting dan besar, budaya yang rendah akan melahirkan makna yang rendah pula. Keyakinan agama yang lurus akan melahirkan kehidupan yang benar-benar bermakna, sementara akidah agama yang keliru atau sesat akan menyesatkan penganutnya pula dan berujung pada kehadiran yang tak bermakna atau bahkan merusak.

Sumber : Buku Psikologi Keluarga – Dari Keluarga Sakinah Hingga Keluarga Bangsa -
Prof. DR. Achmad Mubarok, MA, hal. 154 – 156. Buku ini kebetulan saya peroleh secara langsung dari penulisnya (hadiah).

Mudah-mudahan artikel tentang Makna Hidup Dalam Kehidupan Berkeluarga ini bisa bermanfaat untuk anda, terima kasih.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Doa Pengantin Kepada Diri Pasangannya
  2. Melihat Calon Isteri Ketika Khitbah (waktu lamaran)
  3. Cara Mendapatkan Jodoh
  4. Syarat-syarat Untuk Melangsungkan Pernikahan Di KUA
  5. Kantor Urusan Agama (KUA) Seluruh Indonesia
  6. Kumpulan Doa Pernikahan
  7. Masjid Di Jakarta Yang Dapat Dijadikan Tempat Pernikahan
  8. Kalimat Permohonan Ijin Calon Penganten Wanita
  9. Hadits-Hadits Tentang Nikah
  10. Prosedur Pernikahan Dan Rujuk Di KUA (Kantor Urusan Agama)
  1. 16-4-2012 at 08:51 | #1

    Sangat inspiratif sekali, semoga tulisan ini memberikan manfaat sebanyak banyaknya bagi semua…

    Widya T Harjono
    Direktur Ekskutif CESSEE

    Reply

  2. 16-4-2012 at 12:58 | #2

    pelajaran buat saya,yang belum berkeluarga

    Reply

  3. 19-4-2012 at 15:00 | #3

    Sebuah resensi buku yang bagus Pak, saua jadi pengen baca juga dan ingin mendalami dan belajar tentang hidup ini supaya jiwa bisa lebih tenang dan santai
    sukses selalu

    Reply

  4. 17-5-2012 at 13:44 | #4

    Good book! inspired full of my mind

    Reply

  5. 17-5-2012 at 18:51 | #5

    menyimak….postingan yang bagus,makasih

    Reply

  6. 16-3-2013 at 19:30 | #6

    Mohon izinnya untuk menampilkan tulisan anda di blog saya karena insyaAllah bagus. Nama penulis (anda) dan sumber informasi (buku hadiah) tetap saya tampilan, jadi pembaca insyaAllah tahu siapa penulis sebenarnya. Alamat blog anda juga saya jadikan link insyaAllah, jadi tidak asal catut. Terima kasih.

    Reply

  7. 11-7-2013 at 08:24 | #7

    terima kasih banyak sudah memberi kami pencerahan agar lebih baik lagi

    Reply

Comment pages
1 22670
5+7=? (Wajib diisi)