Home » Religi » Bahaya Perut

Bahaya Perut

21 Nov. 2009177 comments
Bahaya Perut

dampak-psikologis-obesitas Pada suatu hari Rasulullah SAW kedatangan tamu seorang dokter (tabib) bangsa Yahudi yang datang dari Palestina. Ia minta izin untuk buka praktek di kota Madinah. Rasulullah pun mengizinkan. Singkat cerita sang dokterpun itupun mulai buka praktek. Tapi baru satu bulan kemudian ia datang lagi menemui Rasulullah untuk permisi pulang ke negerinya.

Rasulullahpun tidak bisa menyembunyikan keheranannya. “Kenapa anda begitu cepat meninggalkan kota ini, apa ada yang kurang menyenangkan di kota ini?” tanya Rasulullah.

“Tidak tuan. Semua baik-baik saja. Bahkan penduduk kota ini sungguh sangat ramah dan menyenangkan,” jawab sang dokter (tabib).

“Lalu, apa yang menjadi masalahnya?, tanya Rasulullah kemudian.

Kemudian sang tabib berterus terang, bahwa ia ingin cepat pulang ke negerinya karena selama satu bulan buka praktek di kota Madinah, tak satupun warga kota yang datang untuk berobat kepadanya. Padahal di negerinya ia termasuk dokter ahli/pakar/spesialis yang cukup terkenal dan banyak pasiennya.

Dokter itupun melanjutkan ceritanya. “Karena penasaran, saya berkeliling kota masuk kampung ke luar kampung untuk mencari pasien yang sakit. Tapi tak satupun saya jumpai orang sakit untuk saya obati. Sayapun merasa heran, seluruh warga kota dalam keadaan sehat wal afiat. Belum pernah saya dapatkan kota dengan seluruh penduduknya yang sehat seperti di kota Madinah ini,” ujarnya panjang lebar.

“Lalu, saya pun bertanya kepada penduduk yang saya jumpai, apa rahasianya sehingga mereka hidup nyaris sehat sempurna?” lanjut sang dokter. “Lantas apa jawab mereka? tanya Rasulullah tak sabar. Mereka pun menjawab : Kami adalah kaum yang tidak akan makan sebelum datang rasa lapar. Dan apabila kami makan, tidak sampai kekenyangan. Begitulah jawab mereka tuan,” jelas sang dokter itu.

Mendengar cerita sang dokter tersebut, Rasulullah pun  berkomentar, “Sungguh benar apa yang mereka katakan kepada tuan,” kata Rasulullah sambil menyitir sebuah hadits, yang artinya : “Lambung manusia itu tempatnya segala penyakit, sedangkan pencegahan itu pokok dari segala pengobatan.” (HR. ad-Dailami).

Mengambil hikmah dari cerita dokter di atas , bisa kita simpulkan bahwa kaum muslimin pada masa Rasulullah adalah umat atau kaum yang sangat disiplin dalam mempraktekkan pola hidup sederhana. Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud ra bahwa , “‘Kami adalah kaum yang tidak akan makan sebelum datang rasa lapar. Dan apabila kami makan, tidak sampai kekenyangan.” menggambarkan sikap hidup mereka yang sangat berhati-hati dalam soal mengendalikan perut.

Muncul pertanyaan, apakah mereka mempraktekkan nilai-nilai itu “tidak akan makan sebelum lapar dan berhenti makan sebelum kekenyangan” dikarenakan mereka hidup dalam kemiskinan? jawabannya tidak. Sebab pada saat itu justru mulai bermunculan orang-orang kaya baru seperti Abdurrahman bin Auf yang sukses dengan bisnisnya. Tapi meskipun mereka kaya, mereka tidak rakus. Pola hidup sederhana yang diajarkan dan dicontohkan oleh Rasulullah benar-benar mereka praktekkan dalam kehidupan sehari-hari. Padahal secara logika tidak ada larangan untuk menikmati sesuatu yang menjadi miliknya. Toh makanan itu mereka beli dari hasil kerja mereka sendiri, bukan mencuri, merampas hak orang apalagi hasil korupsi.

Tapi semua itu tidak mereka lakukan, meskipun dalam kondisi mampu untuk menikmatinya. Karena dengan pemahamannya itu lantas mereka terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Mereka yakin bahwa tanpa kendali perut hanya akan menjadi tempat segala macam penyakit baik yang bersifat fisik maupun non fisik. Yang bersifat fisik seperti obesitas, diabet, penyakit jantung  dan lain-lain.

Menurut Prof Dr dr Askandar Tjokroprawiro SpPD-KEMD (ahli penyakit dalam), timbunan lemak pada perut, ternyata lebih berbahaya daripada pantat yang besar. Penelitian terakhir mengungkapkan jika perut yang besar, adalah muara terjadinya berbagai penyakit kronis. Bahkan pemicu terjadinya metabolic syndrome yang merupakan kumpulan penyakit berbahaya seperti jantung koroner, diabetes, darah tinggi, kenaikan kadar kolesterol hingga perlemakan hati dan liver. Sementara pada perempuan yang mengalami obesitas abdominal, rawan terkena kanker endometrium dan PCOS yang berakibat pada terjadinya kemandulan.

“Jika masuk pada stadium tiga, sindroma metabolic itu bisa menyebabkan pre diabetes mellitus dan diabetes mellitus (DM) tipe dua. Namun, jika terus dibiarkan, dia bisa masuk stadium empat yang merupakan manifestasi penyakit seperti jantung koroner, stroke dan lain-lain,”

Sedangkan yang bersifat non fisik adalah segala bentuk penyakit kejiwaan (psikis), seperti tamak, serakah, rakus, konsumtif, materialistis, foya-foya pemboros dan lain-lain, yang hanya bisa diobati dengan dzikrullah, dan senantiasa bertaqarrub kepada Allah SWT. Dari berbagai sumber.

Mudah-mudahan artikel tentang Bahaya Perut ini bisa bermanfaat untuk anda, terima kasih.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Tips Agar Tetap Tegar Ketika Tertimpa Musibah
  2. Melihat Ibadah Haji Lewat Streaming YouTube
  3. Doa Pengantin Kepada Diri Pasangannya
  4. Para Penghuni Surga
  5. Doa Menjenguk Orang Sakit
  6. Selamat Idul Fitri 1433 H / 2012 M, Mohon Maaf Lahir dan Batin
  7. Ceramah Gus Mus Sesudah Tahlilan Mbah Zainal
  8. Selamat Idul Fitri 1431 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin
  9. Bacaan Talbiyah
  10. Makna Lebaran (Idul Fitri)
  1. 30-6-2010 at 15:23 | #1

    Saat ini tidak terasa banyak orang Islam yang tidak sadar/tidak ragu lagi memakan makanan dari sumber yang haram. Tak heran jika Indonesia sering dinobatkan sebagai negara paling korup di dunia.
    Pencurian, perampokan, korupsi, suap, pungutan liar, atau pun uang pelicin adalah hal yang biasa di negeri ini. Bahkan tak jarang “UUD” diplesetkan artinya jadi “Ujung-Ujungnya Duit.” Orang yang berusaha jujur, sering diisolasi dan dimusuhi.

    Reply

  2. 30-6-2010 at 15:23 | #2

    Banyak orang yang sudah tidak peduli lagi apakah uang yang didapat dari yang haram/halal. Bahkan ada yang berkata, “Zaman sekarang mencari yang haram saja susah, apalagi yang halal.” Keadaan ini sudah diperkirakan oleh Nabi:Akan datang bagi manusia suatu jaman dimana orang tidak peduli apakah harta yang diperolehnya halal atau haram. (HR. Bukhari)

    Reply

  3. 30-6-2010 at 15:24 | #3

    Tak jarang juga masyarakat mengagumi/menghormati orang yang kaya meski mereka tahu bahwa kekayaannya didapat dari hasil korupsi/haram.Rasulullah SAW: Janganlah kamu mengagumi orang yang terbentang kedua lengannya menumpahkan darah. Di sisi Allah dia adalah pembunuh yang tidak mati. Jangan pula kamu mengagumi orang yang memperoleh harta dari yang haram. Sesungguhnya bila dia menafkahkannya atau bersedekah maka tidak akan diterima oleh Allah dan bila disimpan hartanya tidak akan berkah. Bila tersisa pun hartanya akan menjadi bekalnya di neraka. (HR. Abu Dawud)

    Reply

  4. 30-6-2010 at 15:25 | #4

    Adapun perut, jagalah dia dari makan makanan haram dan syubat. Maka berusahalah sekuat tenaga untuk mencari yang halal.

    Reply

  5. 30-6-2010 at 15:25 | #5

    Ibrahim Asy-Syabarkhiti berkata, ”Para ulama berbeda pendapat mengenai syubat. Sebagian mengatakan, syubat adalah yang diperselisihkan hukumnya oleh para ulama, seperti daging kuda, yang diharamkan oleh Imam Malik tapi dibolehkan oleh yang lain, atau makruh menurut Al Mawardi, karena daging kuda itu berada diantara halal dan haram.

    Reply

  6. 30-6-2010 at 15:26 | #6

    Apabila Anda mendapatkannya (makanan yang halal), bersungguh-sungguhlah untuk membatasi diri dengannya dengan sekedar mencukipi (tidak sampai kenyang).

    Reply

  7. 30-6-2010 at 15:26 | #7

    Tingkatan makan ada tujuh. Pertama, makanan sekedar untuk hidup,

    Reply

  8. 30-6-2010 at 15:26 | #8

    Kedua, makan dengan melebihkan ukurannya sekedar agar memiliki kekuatan untuk menunaikan shalat lima waktu atau menguatkan puasa wajib.

    Reply

  9. 30-6-2010 at 15:27 | #9

    Ketiga, menyantap makan makanan yang menimbulkan kekuatan untuk melakukan ibadah sunah. Ini hukumnya sunnah.

    Reply

  10. 30-6-2010 at 15:27 | #10

    Keempat, makan untuk menguatkan tubuh untuk mencari nafkah dan bekerja. Ini kenyang yang sesuai dengan syariat.

    Reply

Comment pages
1 4 5 6 7 8 1568
3+4=? (Wajib diisi)